Tuesday, February 28, 2006

Minyak naik lagi

Hari ini negara dikejutkan dengan kenaikan harga minyak. Kenaikan sebanyak 30 sen seliter merupakan kenaikan terbesar dalam sejarah negara. Sebaik diumumkan semua stesen minyak menerima pelanggan yang diluar dugaan sebelum menjelang pukul 12 malam. Kenapa harga minyak melambung naik?

Kenaikkan harga minyak ini bukan hanya dirasakan di negara kita, malah di seluruh dunia. Harga bahan bakar minyak akan terus naik lagi. Ada beberapa penyebab yang memangkin kenaikan harga bahan bakar minyak. Keadaan politik yang tidak menentu di Timur Tengah memainkan peranan. Ketegangan Iran dan kuasa imperial Amerika dalam bab kuasa nuklear menjadikan harga minyak tidak stabil. Jika Iran diserang oleh Amerika atau oleh Isreal pasti harga minyak akan melintasi lebih dari 100 dolar satu tong.
Peratus penggunaan bahan bakar minyak terbanyak ialah untuk pengangkutan. Bayangkan sayur-sayuran tropikal segar yang dijual dalam pasar Kota London atau Paris saban pagi diterbangkan dari Kenya Afrika. Air anggur yang dihidangkan di restoran Talawi Bangsar didatangkan dari Itali, Perancis, California atau Chile. Daging di pasaran kita datangnya dari India, New zealand atau Australia. Ayam, ikan dan beras kita diangkut datang dari negara Siam.Gaya hidup menerima bahan makanan yang didatangkan atau diterbangkan dari negara luar yang beribu-ribu kilometer jauhnya ketika ini mungkin tidak pernah kita fikirkan secara mendalam implikasinya. Kita hanya menerima ini sebagai satu keselesaan cara hidup moden. Kita anggap ini adalah sistem ekonomi yang berbaloi. Kita tidak memikirkan bahawa cara hidup sebegini boleh dilakukan kerana berasaskan bahan bakar minyak petrol yang murah.

Kita jarang didedahkan dengan isu minyak semakin berkurangan dalam perut bumi. Media arus perdana masih segan untuk menimbulkan hakikat ini. Kita wajib berani memikirkan sesuatu di luar kerangka pemikiran yang kita pakai pada ketika ini. Kita wajib berfikir pada tahap yang kita tidak berani memikirkannya. Memang betul adalah amat menakutkan untuk berfikir dan membayangkan tentang kekeringan bahan bakar minyak ini. Tetapi kita tidak memiliki pilihan melainkan untuk berfikir ke arah ini.

4 comments:

babydiana said...

amat menakutkan untuk menerima hakikat yang minyak semakin kekeringan....tapi itulah hakikat yang terpaksa kiter terima..

zino said...

masa guna arang batu dulu.. mereka tak terfikir pun minyak ada lah altenatif nya..

jom sama sama fikir.. what next..

bahtiar said...

bahan bakar biodiesel yang dihasilkan dari minyak sawit berpotensi sebagai alternatif.

Engine yang sesuai dengan penggunaan biodiesel perlu dibina dan ladang-ladang semak samun sudah perlu ditanam dengan kelapa sawit, hasilnya lumayan 10 tahun lagi tuuu.. hehe

KAMATO said...

babydiana, zino, bahtiar, biodiesel adalah altenatif terbaik, tapi masalahnya untuk menyelenggara ladang pun banyak guna minyak..